Gambaran Penyebab Kematian Maternal Dirumah Sakit

GAMBARAN PENYEBAB KEMATIAN MATERNAL DI RUMAH SAKIT
(STUDI DI RSUD PESISIR SELATAN, RSUD PADANG PARIAMAN, RSUD SIKKA,
RSUD LARANTUKA DAN RSUD SERANG, 2005)

Rukmini, LK. Wiludjeng
Pusat Penelitian dan Pengembangan Sistim dan Kebijakan Kesehatan
Departemen Kesehatan RI, Surabaya

ABSTRAK
Kematian maternal di Indonesia termasuk yang tertinggi di Asia Tenggara dan paling
banyak terjadi di rumah sakit. Tulisan ini akan membahas penyebab kematian ibu
yang terjadi di rumah sakit yaitu dengan mempertimbangkan faktor reproduksi ibu,
sosioekonomi, akses terhadap pelayanan kesehatan, komplikasi obstetrik penyebab
kematian ibu dan saat kematian ibu. Data dikumpulkan dari catatan medis kematian
maternal, di lima rumahsakit: RSUD Pesisir Selatan dan RSUD Padang Pariaman di
Sumatra Barat, RSUD Sikka dan RSUD Larantuka di NTT dan RSUD Serang di
Banten. Data kematian maternal yang diteliti adalah yang terjadi dalam kurun ± satu
tahun yaitu dari bulan Maret 2005 sampai April 2006.

Hasil menunjukkan, kematian
ibu paling banyak terjadi pada usia reproduksi yaitu usia 20-30 tahun dengan kondisi
sosioekonomi rendah. Akses pelayanan kesehatan pada ibu masih sangat rendah,
dilihat dari rendahnya pemeriksaan antenatal, penolong pertama persalinan masih
didominasi oleh dukun dan banyak persalinan masih dilakukan di rumah.
Perdarahan, eklampsia dan infeksi masih merupakan penyebab kematian maternal
yang terbanyak. Kematian maternal lebih banyak terjadi setelah persalinan, tepatnya
dalam 24 jam post partum.
Key words : kematian maternal, pemeriksaan antenatal, persalinan, perdarahan,
eklampsia, infeksi,.http://www.skripsistikes.wordpress.com
PENDAHULUAN
Akses ke pelayanan kesehatan mempunyai korelasi kuat dengan kematian
ibu, makin tinggi proporsi masyarakat yang sulit ke pelayanan kesehatan makin
tinggi AKI. Juga terdapat hubungan kuat antara tempat melahirkan dan penolong
persalinan dengan kematian maternal; makin tinggi proporsi ibu melahirkan di
fasilitas non kesehatan dan persalinan yang ditolong oleh dukun (non nakes), makin
tinggi risiko kematian maternal. anak yang ibunya meninggal kurang mendapat
perhatian dan perawatan dibandingkan dengan yang memiliki ibu yang masih hidup.
Penyebab kematian ibu cukup kompleks, dapat digolongkan atas faktorfaktor reproduksi, komplikasi obstetrik, pelayanan kesehatan dan sosio-ekonomi.
Penyebab komplikasi obstetrik langsung telah banyak diketahui dan dapat ditangani,
meskipun pencegahannya terbukti sulit.Menurut SKRT 2001, penyebab obstetrik
langsung sebesar 90%, sebagian besar perdarahan (28%), eklampsia (24%) dan
infeksi (11%). Penyebab tak langsung kematian ibu berupa kondisi kesehatan yang
dideritanya misalnya Kurang Energi Kronis (KEK) 37%, anemia (Hb < 11 g%) 40%
dan penyakit kardiovaskuler.
Akses ke pelayanan kesehatan mempunyai korelasi kuat dengan kematian
ibu, makin tinggi proporsi masyarakat yang sulit ke pelayanan kesehatan makin
tinggi AKI. Juga terdapat hubungan kuat antara tempat melahirkan dan penolong
persalinan dengan kematian maternal; makin tinggi proporsi ibu melahirkan di
fasilitas non kesehatan dan persalinan yang ditolong oleh dukun (non nakes), makin
tinggi risiko kematian maternal. Tingginya kematian ibu sebagian besar disebabkan
oleh timbulnya penyulit persalinan yang tidak dapat segera dirujuk ke fasilitas
kesehatan yang lebih mampu. Keterlambatan
merujuk disebabkan berbagai faktor seperti masalah keuangan, transportasi
dsb. Berdasarkan Surkesnas 2001, kematian ibu yang terjadi di rumah sakit 44%,
lebih besar, bila dibandingkan dengan yang meninggal di rumah (41 %). Pada tahun
2004, angka kematian ibu di rumah sakit 10,5%, meningkat dibandingkan pada tahun
2001 sebesar 8,5%.
Tulisan ini bertujuan untuk menggambarkan penyebab kematian maternal
yang terjadi di rumah sakit dengan melihat faktor ­ faktor penyebab kematian
maternal yaitu faktor reproduksi ibu, sosioekonomi, akses terhadap pelayananhttp://www.skripsistikes.wordpress.com
kesehatan, komplikasi obstetrik penyebab kematian ibu dan waktu kejadian kematian
ibu.
METODE PENELITIAN
Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif dengan memanfaatkan data
sekunder dari catatan medis kematian maternal, di RSUD Pesisir Selatan dan RSUD
Padang Pariaman di Sumatra Barat, RSUD Sikka dan RSUD Larantuka di NTT dan
RSUD Serang di Banten. Data kematian maternal yang diteliti adalah yang terjadi
dalam kurun ± satu tahun yaitu dari bulan Maret tahun 2005 sampai April 2006. Data
sekunder yang diperoleh diolah dan dianalisis secara deskriptif, disajikan dalam
bentuk narasi dan tabel sesuai dengan tujuan penelitian.
PEMBAHASAN
Setiap kehamilan dan persalinan mempunyai risiko meskipun bagi
perempuan yang tidak mempunyai masalah kesehatan sebelumnya, kira ­ kira 40 %
ibu hamil mempunyai masalah kesehatan yang berkaitan dengan masalah kehamilan
dan 15 % ibu hamil menderita komplikasi jangka panjang.
Oleh karena itu pada usia reproduksi, banyaknya kehamilan akan
meningkatkan risiko perempuan untuk mendapatkan masalah kesehatan. Studi ini
menunjukkan kematian ibu paling banyak terjadi pada usia antara 20 sampai 30
tahun, usia paling produktif untuk hamil dan melahirkan sehingga berisiko menderita
penyakit baik akibat langsung dari kehamilan maupun tidak langsung.
Gambaran Penyebab Kematian dideritanya. Berdasarkan status pendidikan,
kebanyakan ibu hanya sampai sekolah dasar, bahkan ada yang tidak bersekolah.
Rendahnya pendidikan ibu akan berdampak pada rendahnya pengetahuan ibu yang
berpengaruh pada keputusan ibu untuk mendapatkan pelayanan kesehatan. Makin
rendah pengetahuan ibu, makin sedikit keinginannya untuk memanfaatkan
pelayanan kesehatan. Pendidikan ibu adalah faktor yang paling besar pengaruhnya
terhadap pencarian pertolongan persalinan di pedesaan di samping faktor jarak ke
tempat pelayanan kesehatan dan status ekonomi.http://www.skripsistikes.wordpress.com
Semua ibu pada kasus ini tidak ada yang bekerja (tidak berpenghasilan),
sehingga pendapatan keluarga hanya bertumpu pada suami, apalagi sebagian besar
pekerjaan suami ibu hanya buruh dan tani. Padahal perempuan yang bekerja
(mempunyai penghasilan) memberikan kontribusi besar pada kesejahteraan
keluarga karena perempuan cenderung memanfaatkan penghasilannya untuk
perawatan kesehatan, membeli makanan tambahan, peralatan sekolah dan pakaian
untuk anak ­ anaknya.
Kurangnya pendapatan keluarga menyebabkan berkurangnya alokasi dana
untuk pembelian makanan sehari-hari sehingga mengurangi jumlah dan kualitas
makanan ibu perhari yang berdampak pada penurunan status gizi.Gangguan gizi
yang umum pada perempuan adalah anemia, karena secara fisiologis mengalami
menstruasi tiap bulan.
Sumber makanan yang diperlukan untuk mencegah anemia umumnya
berasal dari sumber protein yang lebih mahal, dan sulit terjangkau oleh mereka yang
berpenghasilan rendah. Kekurangan tersebut memperbesar risiko anemia pada
remaja dan ibu hamil serta memperberat risiko kesakitan pada ibu dan bayi baru
lahir.
Hanya empat ibu yang melaksanakan pemeriksaan antenatal dan
frekuensinya hanya berkisar 1-3 kali (3 kasus) dan 4 kali (1 kasus) dilakukan di
posyandu dan bidan. Pemeriksaan antenatal penting untuk deteksi dini komplikasi
kehamilan dan pendidikan tentang kehamilan. Di Republik Demokrasi Kongo,
pelayanan antenatal terbukti berkontribusi pada penurunan kematian ibu melalui
penurunan anemia berat dan kasus persalinan macet.
Namun masih menjadi pertanyaan apakah pemeriksaan antenatal sudah
mampu mendeteksi risiko tinggi pada ibu hamil, apalagi jika hanya dilakukan satu,
dua atau empat kali. Dari empat kasus ibu yang melakukan pemeriksaan antenatal,
pada riwayat pemeriksaan tidak ditemukan tanda-tanda komplikasi kehamilan. Hal ini
menunjukkan bahwa pemeriksaan antenatal yang dilakukan tidak mampu
mendeteksi komplikasi kehamilan dan persalinan yang akan terjadi. Keadaan ini
mungkin karena frekuensi pemeriksaan antenatal yang sangat sedikit sehingga tidak
mampu mendeteksi kompliksi kehamilan yang bisa terjadi setiap saat.
Dampak pelayanan antenatal terhadap kematian ibu masih simpang siur.
Studi di Gambia dan Tanzania tidak menunjukkan pengaruh kunjungan antenatalhttp://www.skripsistikes.wordpress.com
atas kematian ibu. Pada umumnya, pelayanan antenatal saja tidak menghasilkan
penurunan kematian ibu yang bermakna. Pada Proyek Kasongo (Republik
Demokrasi Kongo), 90% kasus rujukan rumah sakit dengan riwayat obstetrik buruk
(risiko tinggi persalinan macet) ternyata tidak mengalami persalinan macet.
Penjaringan risiko pada pemeriksaan antenatal menurut umur, tinggi badan, paritas
dan riwayat obstetri secara umum tidak terbukti efektif. Kematian ibu tidak hanya
ditentukan oleh faktor medis saja tetapi juga dilatarbelakangi oleh faktor sosial,
budaya, ekonomi dan politik kompleks yang tidak mudah diatasi.
Isi pelayanan antenatal di berbagai negara sangat bervariasi. Di Indonesia
pelayanan antenatal adalah pelayanan kesehatan yang dilakukan oleh tenaga
profesional (dokter spesialis kebidanan, dokter umum, bidan, perawat bidan) pada
ibu hamil selama masa kehamilannya, yang sesuai dengan standar pelayanan
minimal pelayanan antenatal meliputi 5 T yaitu Timbang berat badan dan ukur tinggi
badan, ukur Tekanan darah, imunisasi TT, ukur Tinggi fundus uteri dan pemberian
Tablet besi minimal 90 tablet selama kehamilan. Dengan demikian secara
operasional pelayanan antenatal yang tidak memenuhi 5 T belum dianggap
pelayanan antenatal. Ditetapkan pula frekuensi pelayanan antenatal minimal 4 kali
selama kehamilan yaitu 1 kali pada triwulan pertama dan kedua dan dua kali pada
triwulan ketiga.
Pelayanan antenatal seharusnya mencakup berbagai jenis pelayanan ;
komponen penting yang harus ada yaitu : 1) Skrining dan pengobatan penyakit
anemia, malaria dan penyakit menular seksual, 2) Deteksi dan penanganan
komplikasi seperti kelainan letak (malpresentasi), hipertensi, edema, dan
preklampsia, 3) Penyuluhan tentang komplikasi esensial, kapan dan bagaimanan
cara mendapatkan pelayanan rujukan.
Sebaiknya standar tersebut lebih ditingkatkan, agar mampu memberikan
pelayanan terbaik pada ibu hamil agar melahirkan dengan selamat. Melahirkan di
rumah dan ditolong oleh dukun masih merupakan pilihan utama pada studi kasus ini.
Setelah dukun tidak mampu mengatasi komplikasi yang terjadi, ibu dirujuk ke rumah
sakit. Kondisi ini berkaitan dengan faktor ekonomi, karena sebagian besar ibu tidak
berpenghasilan dan rata – rata pekerjaan suami yang hanya buruh dan tani. Selama
ini pertolongan persalinan oleh non nakes lebih tinggi di daerah pedesaan daripada
perkotaan dan lebih tinggi di Indonesia bagian Timur dibandingkan dengan di
Sumatra, Jawa dan Bali.http://www.skripsistikes.wordpress.com
Umumnya masyarakat lebih memilih melahirkan di rumah daripada di pondok
bersalin karena alasan tradisi, keterbatasan bidan di desa, dan alasan jarak ke
tempat pelayanan. Pemanfaatan pondok bersalin hanya terbatas pada pelayanan
KIA (antenatal, imunisasi, dll) dan pengobatan. Gambaran Penyebab Kematian
memanfaatkan dukun untuk pelayanan kehamilan dan persalinan dan besarnya
risiko jika terjadi komplikasi persalinan yang ditangani oleh dukun tak terlatih.
Berbagai upaya telah dilakukan oleh pemerintah.untuk mengatasi hal
tersebut yaitu dengan melakukan kemitraan dengan dukun, kader dan masyarakat
terutama dalam upaya peningkatan rujukan oleh tenaga nonprofesional, melatih
dukun dan kader untuk meningkatkan pengetahuan tentang persalinan yang bersih
dan mampu mendeteksi risiko tinggi, dan pendampingan persalinan dukun oleh
tenaga kesehatan.
Penyebab kematian utama maternal pada studi ini masih didominasi (91,7 %)
oleh kematian obstetrik langsung (komplikasi kehamilan, persalinan dan nifas) yaitu
perdarahan, eklampsia dan infeksi. Penyebab kematian lain adalah kasus
dekompensasi kordis yang merupakan kematian obstetrik tidak langsung (akibat
penyakit yang telah diderita atau yang timbul saat hamil). Trias klasik penyebab
kematian ibu yaitu perdarahan, eklampsia dan infeksi masih merupakan masalah
utama. Kasus kematian ibu karena perdarahan sebesar 41,7% terdiri dari
perdarahan antepartum (kasus solusio plasenta ) dan perdarahan post partum
(kasus ruptur uteri, late HPP dan retensi plasenta). Kasus perdarahan meningkat
dengan bertambahnya jumlah paritas.
Solusio plasenta adalah lepasnya plasenta dari uterus sebelum janin lahir,
merupakan salah satu penyebab perdarahan antepartum (perdarahan setelah
kehamilan 22 minggu), di samping plasenta previa. Pada kasus ini umur kehamilan
ibu adalah 39 minggu. Perdarahan post partum adalah perdarahan lebih dari 500 ml
yang terjadi setelah persalinan ; terbagi dua yaitu 1) Perdarahan post partum dini
(early postpartum hemorrhage) yang terjadi dalam 24 jam setelah anak lahir dan 2)
Perdarahan post partum lanjut (late postpartum hemorrhage) yang terjadi setelah 24
jam anak lahir ; biasanya hari ke 5-15 post partum.
Kematian karena perdarahan postpartum dini pada kasus ini disebabkan
ruptur uteri (kasus pertama : kematian 4 jam post partum, kasus 2 : kematian 15 jam
post partum) dan retensi plasenta : terjadi 1 jam setelah persalinan. Pada kasus late
HPP tidak jelas penyebab perdarahannya, kematian terjadi setelah 40 harihttp://www.skripsistikes.wordpress.com
persalinan. Sebab paling umum perdarahan post partum dini yang berat adalah
atonia uteri, retensi plasenta, uterus dan vagina yang terkoyak, dan uterus yang
turun (inversi). Sedangkan perdarahan post partum lanjut sering diakibatkan oleh
infeksi, penyusutan rahim yang tidak baik atau sisa plasenta. (6) Selain perdarahan,
penyebab terbesar kematian ibu pada studi ini disebabkan oleh eklampsia (41,7%).
Posisi sosioekonomi rendah dan kurangnya akses pelayanan kesehatan
meningkatkan risiko eklampsia. Preeklampsia-eklampsia merupakan penyakit
kehamilan sistemik yang banyak dijumpai di daerah-daerah di luar jangkauan rumah
sakit yang mempunyai fasilitas memadai dan pada umumnya diderita oleh golongan
sosio ekonomi lemah.
Di Indonesia kematian ibu akibat eklampsia cukup tinggi, berkisar 24%
(SKRT 2001).(1) biasanya disebabkan oleh perdarahan otak, dekompensasi kordis
dengan edema paru, payah ginjal, dan aspirasi saluran pernapasan saat kejang,
terbanyak adalah kasus perdarahan. Hal ini sesuai dengan data WHO. Perdarahan
postpartum umumnya terjadi selama persalinan kala tiga. Pada kasus ini, persalinan
ibu ditolong oleh dukun padahal penanganan saat jam-jam pertama pasca persalinan
sangat penting untuk pencegahan, diagnosis dan penanganan perdarahan.
Ketidakmampuan penolong persalinan untuk mencegah dan menangani perdarahan
pasca persalinan dapat berakibat fatal pada ibu. Kondisi ini banyak terjadi di negara
berkembang dimana wanita lebih sering mendapatkan perawatan antenatal atau
perawatan sebelum melahirkan dibandingkan dengan perawatan kebidanan yang
seharusnya diterima saat persalinan dan pasca persalinan.
HASIL
Jumlah kasus kematian maternal yang ditemukan pada studi ini adalah
masing dua kasus di RSUD Pesisir Selatan, RSUD Padang Pariaman, RSUD Sikka
dan RSUD Larantuka. Kasus terbanyak ditemukan di RSUD Serang sebanyak empat
kasus kematian maternal, sehingga keseluruhan ada 12 kasus. Pada tabel 1 terlihat
bahwa dari 12 kasus kematian maternal di rumah sakit yang diteliti paling banyak
pada kelompok umur 20-30 thn sebesar 66,7 % dan jumlah paritas lebih dari tiga
orang sebesar 50%.
Saat Kematianhttp://www.skripsistikes.wordpress.com
Saat kematian ibu dibedakan atas kematian yang terjadi sebelum persalinan
(antepartum), selama persalinan (inpartu) dan sesudah persalinan (post partum);
paling banyak ditemukan setelah persalinan (10 kasus – 83,3 %) (Grafik 1).
KESIMPULAN
1. Kematian ibu paling banyak terjadi pada usia reproduksi yaitu umur 20- 30 thn
dan dengan bertambahnya paritas.
2. Ibu yang mengalami kematian, mempunyai status ekonomi yang rendah.
3. Akses pelayanan kesehatan pada ibu masih sangat rendah, dilihat dari rendahnya
pemeriksaan antenatal, penolong pertama persalinan masih didominasi oleh
dukun dan banyak persalinan masih dilakukan di rumah.
4. Perdarahan, eklampsia dan infeksi masih merupakan penyebab kematian
maternal yang terbanyak.
5. Kejadian kematian maternal karena eklampsia dan perdarahan meningkat dengan
bertambahnya paritas.
6. Kematian maternal lebih banyak terjadi dalam waktu 24 jam post partum.
SARAN
1. Meningkatkan akses terhadap penolong persalinan dan petugas terlatih perawatan
pasca melahirkan
2. Meningkatkan penyuluhan oleh petugas kesehatan dan kader kepada ibu hamil
mengenai penyakit dan komplikasi yang dapat timbul selama kehamilan
khususnya kepada ibu hamil dengan sosioekonomi rendah yang tidak berkujung
ke fasilitas kesehatan dengan melakukan kunjungan rumah di wilayah kerjanya.
3. Meningkatkan kemampuan petugas kesehatan dalam pelayanan obstetri
emergensi dasar dan pelayanan obstetri emergensi komprehensifhttp://www.skripsistikes.wordpress.com
4. Memberi motivasi ibu untuk mengikuti program KB dengan meningkatkan akses
terhadap pelayanan KB yang bermutu.
KEPUSTAKAAN
1. Depkes RI,Dirjen Binkesmas. Prinsip Pengelolaan Program KIA. Dalam: Pedoman
Pemantauan Wilayah Setempat Kesehatan Ibu dan Anak (PWS-KIA). 2004. Hal. 1-
11.
2. Coeytaux, Leonard A, Bloomer C, Aborsi. Dalam: Koblinsky M, Timyan J , Gay J
eds. Kesehatan Wanita sebuah Perspektif Global, Gajah Mada University Press.
1997.Hal. 193-207.
3. Keselamatan ibu : Keberhasilan dan Tantangan. OutLook 1999; 16(Jan.).
4. Soemantri S dkk. Kajian Kematian Ibu dan Anak di Indonesia, Badan Litbangkes,
Depkes, RI. 2004.
5. Depkes RI, Dirjen Yanmedik. Derajat Kesehatan. Dalam : Morbiditas dan
Mortalitas. 2005.
6. Mencegah Perdarahan Pasca Persalinan : Menangani persalinan Kala tiga.
OutLook. 2002 ; 19(Jun).
7. Agus Suprapto, Julianto Pradono, Dwi Hapsari. Determinan Sosial Ekonomi pada
Pertolongan Persalinan di Indonesia. Maj. Kes. Perkotaan 2002;11(2) : 18-29.
8. Koblinsky M, Timyan J, Gay J. Akses Pelayanan Bukan Hanya Sekedar Jarak.
Dalam Kesehatan Wanita Sebuah Prespektif Global. Gajah Mada University Press.
Yogyakarta ; hal.331 ­ 354.
9. Iskandar B, Meiwita. Dampak Krisis Moneter dan Bencana Alam terhadap
Kesehatan dan Gizi Wanita. Dalam Lokakarya Nasional Dampak Krisis Ekonomi
terhadap Kesehatan Masyarakat Rentan. Pusat Komunikasi Kesehatan Berperspektif
Jender dan Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia dan Ford Foundation.1999. Hal.
47 -48.http://www.skripsistikes.wordpress.com
10.Depkes RI, Badan Litbangkes. Pelayanan Kesehatan ibu dan Anak. Dalam:
Susenas, Status Kesehatan, Pelayanan Kesehatan, Perilaku Hidup Sehat, dan
Kesehatan Lingkungan. Jakarta. 2004Hal. 52-53.
11. Handayani, Lestari, dkk. Model Pelayanan Persalinan Dukun Bayi-Bidan,
Tinjauan Aspek Sosiobudaya untuk Rancangan Intervensi. Pusat Penelitian
Kependudukan Universitas Gadjahmada, Yogyakarta. 1994. hal. 59
12.Depkes RI, Direktorat Jendral Bina Kesehatan Masyarakat, Paket Informasi
Program Safe Motherhood di Indonesia, Jakarta. 2002. hal. 41
13. Lutan D (ed). Sinopsis Obstetri : Obstetri Fisiologi & Obstetri Patologi. Jilid I ed 2.
Jakarta : EGC. 1998.hal. 298-306.
14.Rambulangi J. Penanganan Pendahuluan Prarujukan Penderita Preeklampsia
Berat dan Eklampsia. Cermin Dunia Kedokt. 2003 ;139 :16-18.

Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s